Kamis, 30 Desember 2010

My First Love

Holaaaaaaaaa! :D

Hari ini gue bakal menceritakan kisah First Love gue (Uhuuuuuy!) dan gue menulis puisi tentang First Love gue yang selama ini terlantarkan karena udah lama nggak dibaca atau yang hampir hilang keberadannya (loh dikira tawanan kali). Kalian nggak bakal nyangka kan orang se-tomboy dan se-laki gue (kok nggak enak dibaca ya?) nulis puisi yang identik dengan orang yang puitis, romantis? Ini berawal dari ketika gue First Love sama seorang cowo’ (yaiyalah masa sama kambing? -___-) kalo nggak salah pas masa-masa gue SD dulu. Namanya….. (ehmmmm sebutin nggak ya? mau tau bangeeeeett? *tabok ) Kita samarkan saja namanya Irfan Bachdim (ngarep beud. nggak lah..). Gimana kalo Razka? Oke!

Waktu gue kelas 4 SD, gue adalah anak baru di SDN **** (piiiiiiiiiiiiippp…. dirahasiakan). Gue waktu itu adalah murid pindahan dari antah berantah nun jauh disana Padang, Bukit Tinggi pokoknya dipelosok desa terpencil lah deket hutan gitu (temennya Tarzan kali gue). Alasan gue pindah adalah karena ikut orang tua gue my mimih and my pipih (kayak aurel manggil anang sama krisdayanti jadinye zz) yang ingin gue ngelanjutin sekolah di Jakarta eh malah ke Bekasi (aneh nggak tuh? -,-). Pertama kali gue masuk ke SD itu kesan gue bakal suram banget, gimana nggak suram? Sekolahnya aja kayak hampir mau rubuh begitu. Dan gue berharap nggak bakal mati tertimpa reruntuhan bangunan disana (berleeee). Saat pertama kalinya gue masuk ke sekolah kumuh itu, anak-anak nya pada melototin gue dari kiri ke kanan (salah ya? aturan dari bawah ke atas. aaaah sama aja lah *ribet sendiri). Gue pikir “Kenapa pada melototin gue? Gue cantik ya? Aduh jadi nggak enak”. (*lemparin batu).

Ternyata perkiraan gue salah! Oh tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkk!!! (lebay mode: ON). Saat gue menoleh ke belakang Razka Si ganteng berambut jabrik itu ada di dekat gue dengan pandangan aneh gitu ke gue (roman-romannya mulai nggak enak nih..) sambil megang-megang………….. (hayoooo pikirannya aneh-aneh dah zz) Rambut!. Dari situ gue sadar kalo rambut gue aneh. Oh God! Gue lupa kalo ini bukan daerah pedesaan seperti di kampung gue Bukit Tinggi beda banget style nya sama di daerah kota. “Rambut gue dikuncir dua pake bando pula (jaman-jaman bocah centil itu).Pantes aja anak-anak mandang gue aneh. Astaganagabonar gue seketika itu malu abis, pulang-pulang nangis minta dibeliin balon yang warnanya merah (kok jadi nggak nyambung ini?). YAP! Setelah gue liat tampang gantengnya gue jadi terpesona pada pandangan pertama dan tak kuasa menahan rinduku ououuuuuuouuuu (*nyanyi ceritannya).

Hari kedua gue di sekolah gue tetep aja dipandang aneh sama ana-anak kemaren yang ngeliat gue (aaaah f*ck!). Gue masuk ke kelas 4c kalo nggak salah. Ini jodoh!! Tuhan bener-bener sayang sama gue. Gue ngerasa kayak dapet pencerahan dari langit dan ada sinar putih gitu kearah gue sambil ada nyanyian lagu dewa-dewi pake harpa (khayalan tingkat tinggi, awas jatuh buuuu…). Gue seneng banget sampe pengen guling-guling di atas meja pas liat Razka duduk di belakang gue. OMG! Jantung gue rasanya pengen lompat dari tebing (lah kepriben iki??? oke FOKUS!). Lalu entah darimana keajaiban datang, Razka nyapa gue (*entah darimana dia tau nama gue) “Halo Atul!” (sumpah pas dia nyapa gue dengan nama aneh itu, gue jadi nggak suka dengan nama gue. pengen ninju mukanya tapi jangan kasian mukanya unyuuuu :3 nyeeeeeh hoeeek). Dia semakin menawan hati gue ketika dia maju ke depan kelas setelah dikasih soal gitu sama guru dan nggak ada yang bisa kecuali dia (Y). Ternyata dia adalah anak kebanggaan guru-guru di sekolah. Abis dia maju gitu ke depan, dia balik ke alamnya (ke bangkunya kali yeeee) dan noleh kearah gue sambil senyum gitu. Ya Allah, itu senyum termanis yang pernah gue lihat. X)

Semenjak hal itu gue makin makin suka atau bahkan sayang? atau bahkan cinta sama dia. Ganteng, baik hati, senyum malaikat, (*walaupun dia pernah bikin gue kesel dengan manggil nama aneh gue itu zzzzzz). Apalagi yang kurang dari dia. Bener deh andaikan dia pernah jadi pacar gue nggak bakalan gue lepas kalo perlu gue bersedia jadi istrinya (aw aw aw *kalo dia mau sama gue - __-) Eh tapi gue nggak yakin juga kalo dia senyum kearah gue soalnya temen yang disebelah gue ikut senyum juga pas Razka lagi senyum. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaa patah hati gue (*langsung pasang muka suram). Dan gue baru tau kalo cewe’ cantik berambut panjang yang duduk disebelah gue ini adalah PACARNYA! (*ditimpa beban 100kg).

Berhari-hari gue (*kalo bahasa anak jaman sekarang “Galau” cieeeeelah sipa -__-). Gue mikirin dia, duduk menyendiri di kamar, ngeliat dia dari kejauhan sambil senyum sendiri (iiih… Syifa gilaaa ih…) nyilet-nyilet tangan (nggak lah gile mau mati gua?) dan pada akhirnya tercetus ide cemerlang untuk menulis sebuah puisi untuk dia, My First Love……..


My First Love


Pertama kalinya. Aku jatuh cinta

Jatuh cinta pada pandangan pertama

Cinta pada seorang kasih yang indah di mata hatiku

Aku tak tahu harus bagaimana padamu


Hatiku dan langkahku ini rasanya ingin selalu iringi kau pergi

Melihat senyumanmu itu aku rasa ingin terbang melayang tinggi

Ya Tuhan, aku kini seperti sedang menatap bintang di langit

Tak akan mungkin meraih bintang terang itu yang kutau akan sulit


Ya, dia yang selalu ada menghantui pikiranku ini

Dia yang pertama membuatku seperti ini

Ingin rasanya meneriakan namamu

***! kamu adalah cinta pertamaku, apakah kau tahu itu?


Itu puisi cinta yang gue bikin saat galau (hahaha) di buku “Pink Diary” dulu. Aduuuuuuuuuh astaga pengen rasanya balik ke masa lalu utarain perasaan gue but That’s impossible yeah I know. Enough, I won’t thinking about him again. He was my past that I love.



See aaaa! xoxo

Raudatul Assyfa